China Tak Takut AS Kirim Kapal Pengebom ke LCS

China Tak Takut AS Kirim Kapal Pengebom ke LCS

Srinadi 99,7 FM | Radio Bali    China menyatakan bahwa mereka tidak takut dengan provokasi Amerika Serikat yang mengerahkan dua pesawat pengebom B-52 ke sekitar Kepulauan Spratly, pulau yang dibangun Beijing di perairan sengketa Laut China Selatan.

"China tidak akan takut dengan kapal atau pesawat militer," ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying, Rabu (6/6).

Melanjutkan pernyatannya, Hua berkata, "Kami bahkan akan meluncurkan langkah yang diperlukan untuk melindungi kedaulatan dan keamanan negara, demi perdamaian dan stabilitas di kawasan Laut China Selatan,"
Namun, Hua meminta AS untuk segera menghentikan provokasinya karena sangat berisiko menimbulkan masalah lanjutan.


Pernyataan ini dilontarkan sehari setelah seorang pejabat AS mengatakan kepada CNN bahwa dua pesawat pengebom negaranya terbang di sekitar Spratly.

Letnan Kolonel Chris Logan mengatakan operasi itu merupakan bagian dari misi "Kehadiran Pengebom Berkesinambungan" yang dilakukan Komando Pasifik Amerika Serikat. 

Dia mengatakan aktivitas itu rutin digelar sejak Maret 2004 dan dijalankan sesuai hukum internasional serta "bertujuan untuk mempertahankan kesiapan pasukan AS."
Pelintasan itu dilakukan sehari setelah Menteri Pertahanan James Mattis menyebut China melakukan "intimidasi dan pemaksaan" di Indo-Pasifik dengan militerisasi di kepulauan. 

Dia menegaskan AS tak berniat meninggalkan kawasan. Pernyataan itu pun membuat marah pihak China. 

Beijing mengklaim Kepulauan Spratly, tapi klaim itu tak diakui oleh Amerika maupun negara-negara tetangga China. Malaysia, Vietnam, Filipina dan Taiwan sama-sama menganggap wilayah itu adalah bagian dari kedaulatannya.

China membangun pulau buatan di Spratly dan beberapa di antaranya ditanamkan fasilitas militer, termasuk peluru kendali anti-kapal maupun anti-pesawat. 

































sumber : CNNIndonesia.com

Related

Dunia 1708181785496857527

Post a Comment

item