Harga Mahal, Bunga Tetap Diburu Warga


www.nusabali.com-harga-mahal-bunga-tetap-diburu-warga

Srinadi 99,7 FM | Radio Bali - Rangkaian rerahinan selama dua hari, mulai Rerahinan Tumbek Landep, pada Saniscara Kliwon  Wuku Landep (Sabtu, 2 September) lanjut Rerahinan Behara Guru Redite Umanis Wuku Kulantir (Minggu, 2 September) menyebabkan beragam peralatan dan keperluan upakara meningkat harganya.
Di antaranya berbagai jenis bunga untuk tetandingan banten, seperti kembang seribu, gumitir,  bunga pacar, hingga cempaka  dan lainnya. 

Bunga pacar salah satunya, harga per kilogram Minggu kemarin  tembus Rp 35.000 per kilogram.  Bunga gumitir Rp 18.000 per kilogram. Sedang bunga cempaka Rp 1.500 dan Rp 2.000 per kuntum/biji.  Harga 1500 per kuntum untuk bunga cempaka warna putih.  Sedangkan cempaka dengan harga Rp 2.000 per kuntum, jenis cempaka kuning atau cempaka cendana.  “Mahal memang, namun karena perlu  ya beli,” ujar Ni Nyoman Obi, seorang warga di Pasar Wangaya Denpasar, Minggu (2/9). 

Keperluan tersebut, dikatakan untuk perlengkapan banten, baik pada saat Tumpek Landep maupun Odalan Bethara Guru. “Bunga itu kan salah satu sarana pokok,” lanjutnya. Namun karena harga bunga cukup tinggi, warga khususnya kalangan ibu rumah tentu tidak mampu membeli dalam jumlah banyak. “Kita beli sedikit sedikit saja. Pakai bunga irit,” tambah  Obi.

Para  pedagang mengaku,  melonjaknya harga merupakan dampak kemarau yang sudah cukup lama. Tanaman  bunga banyak yang layu dan mati, karena hujan tidak pernah turun.  “Karena itu bunganya sedikit ,”  ujar salah seorang pedagang. 

Diakui pembeli banyak mengeluh. Namun sudah disampaikan kondisi paceklik bunga karena kemarau.  “ Setiap yang beli kita sampaikan demikian agar dimaklumi,”  ucapnya. Dia mengaku juga tak enak mendapat keluhan pembeli, soal  tingginya harga bunga. “Namun saya juga beli mahal. Sehingga jual agak tinggi juga,” ungkapnya.

Dari pantauan di beberapa pasar di Denpasar, bunga merupakan salah satu jenis mata dagangan yang dominan dicari warga.  Seperti  yang tampak di Pasar Wangaya. Warga berdesakan–desakan, sebagian besar antre dan tawar-menawar  pada puluhan pedagang bunga  berjualan hingga ke pinggiran areal pasar. 

(NusaBali)

Related

Berita Ekonomi 7545182723193908456

Post a Comment

item